BAB XIII

KEORGANISASIAN

 

Pasal Tigapuluh Sembilan

KEPENGURUSAN

Kewajiban:

  • Semua santri wajib bersedia jika ditunjuk sebagai ketua pengurus.
  • Semua santri yang ditunjuk menjadi pengurus wajib melaksanakan tugas kepengurusan dengan baik dan penuh tanggungjawab, amanah, tekun, dan kreatif.
  • Semua santri yang ditunjuk menjadi pengurus wajib menjaga nama baik organisasi dan anggota pengurus.
  • Semua santri yang ditunjuk menjadi pengurus wajib berperilaku sopan dan berakhlak karimah kepada sesama pengurus dan juga kepada anggota/a’dho’
  • Semua santri yang ditunjuk menjadi pengurus wajib menjadi uswah hasanah bagi anggota/a’dho’

 

Pasal Empat Puluh

KEANGGOTAAN

Kewajiban:

  • Semua santri wajib menjadi anggota/a’dho’ IST (Imaaratu Su'uunith -Thalabah) selama menjadi santri
  • Semua santri wajib menaati ‘semua ketetapan’ IST.
  • Semua santri wajib bersedia ketika ditunjuk sebagai kader IST.
  • Semua santri wajib bersedia ketika ditunjuk menjadi pengurus rayon.
  • Semua santri wajib menjaga nama baik pengurus.
  • Semua santri wajib berakhlaq karimah kepada semua pengurus.
  • Semua santri wajib bertawashauw bil haq dan tawasaw bis-shabri kepada pengurus dan sesama santri

 

 

Pasal Empatpuluh Satu 

Larangan:

Santri dilarang mendirikan organisasi apapun selain IST

PEDOMAN KLASIFIKASI JENIS PELANGGARAN

 

No.

JENIS PELANGGARAN

KLASIFIKASI

I

BAB AQIDAH :

 

1)     Mengikuti aqidah yang batil

C3 – C4

2)     Menolak aqidah yang benar

D

3)     Menyebarkan aqidah yang batil

D

II

BAB IBADAH :

 

1)     Meninggalkan shalat wajib dengan sengaja

C3

2)     Meninggalkan shalat jama’ah fardhu di masjid

B3

3)     Tidak berada di masjid minimal 5 menit sebelum adzan

A

4)     Meninggalkan shiyam ramadhan

C3

5)     Meninggalkan qiyamu ramadhan

B2

6)     Meninggalkan shalat jamaah qiyamu ramadhan

B

7)     Tidak menjaga kekhusyu’an shalat

B

8)     Terlamabat shalat

B

9)     Tidak masuk masjid ketika adzan dikumandangkan

B

III

BAB AKHLAK

 

A.   Berpakaian

 

1)         Tidak menutup aurat di tempat terbuka/ tempat umum/ tempat yang Nampak oleh orang lain baik langsung ataupun tidak langsung

C1

2)         Tidak mengenakan jilbab ketika di luar kamar (khusus putri)

Min. C1, maks. C2

3)         Tidak mengenakan kaos kaki ketika keluar kamar (pi)

B

4)         Memakai kaos kaki di bawah betis (pi)

B

5)         Tidak memakai pakaian resmi shalat ketika shalat

A

6)         Memakai kaos singlet/celana pendek saat keluar kamar

B

7)         Memakai jilbab diatas siku (pi)

B

8)         Memakai pakaian yang Transparan

C

9)         Memakai kaos yang tidak Islami

B

10)     Memakai kaos tanpa kerah ketika keluar asrama

A

11)     Memakai topi, pakaian jenis/bahan levis dan yang semisalnya

A

12)     Memakai pakaian yang tidak sopan

A

13)     Memiliki pakaian lebih dari jumlah yang telah ditentukan

A

14)     Membuat seragam tanpa seizin kepengasuhan

B

15)     Memakai perhiasan

A

16)     Memakai cincin, gelang (pa)

B

17)     Tidak memakai pakaian putih pada waktu Shalat (hari Senin, Kamis, dan sholat jum'at)

B

18)     Musbil (mengenakan pakaian hingga menutupi mata kaki (pa)

B

19)     Menyemir rambut

B

B.   Makan / minum

 

1)         Makan tidak pada waktunya

B

2)         Makan dikamar

B

3)         Mengambil lauk melebih ketentuan/haknya

C

4)         Makan berdua atau lebih

B

5)         Tidak memiliki peralatan makan dan minum

B

6)         Tidak melaksanakan adab makan dan minum

A

7)         Membuang Nasi

B

8)         Menggunakan air minum untuk mencuci alat makan dan minum

B

9)         Membeli makanan dan minuman di luar pesantren

B

10)     Berlaku Tabdzir terhadap makanan dan minuman

B

11)     Merokok

C

12)     Mengonsumsi barang/sesuatu yang  memabukkan (bermabuk-mabukan)

D

 

13)     Mengonsumsi sesuatu yang bisa membahayakan jiwa/merusak badan

C

 

C.  Tidur

 

1)        Tidak tidur pada jam yang ditentukan (jam 22.00 WIB)

A

2)        Membuat gaduh pada jam-jam tidur

B

3)        Tidur tidak pada tempatnya:

 

a. Tidur di kamar orang lain

A

b. Tidur di kelas malam hari

B

c   Tidur di kamar mandi

B

d. Tidur di internit

C

e. Tidur di masjid

A

4)        Tidur setelah sholat subuh

B

D.  Bertamu

 

1)        Tidak berpakaian rapi ketika menemui tamu

A

2)        Tidak bersikap sopan ketika menemui tamu

B

3)        Menemui tamu di luar ruang tamu

A

4)        Menemui tamu yang bukan mahromnya

C

5)        Membuat gaduh atau main-main di ruang tamu

A

6)        Berada di ruang tamu tanpa ada keperluan

B

7)        Santriwati bertamu ke ruang tamu putra

C

E.  Berbicara

 

1)    Berbohong

B

2)    Berbicara jorok atau kasar

B

3)    Berteriak-teriak atau bersuara keras

B

4)    Menggibah

B

F.  Bergaul

 

1)        Bersikap/berbuat kasar kepada orang tua, dan atau orang yang lebih tua

C

2)        Bersikap/berbuat kasar kepada Pengasuh:

a)        Bersikap/Berbuat kasar dengan bahasa lisan ataupun bahasa tubuh

b)        Mengeluarkan kata-kata kotor, memaki, menghina

c)        Melabrak, menantang, mengancam, memberi laqob/julukan buruk

d)        Meludahi, menyakiti fisik

e)        Menghina, mengejek, dan atau merendahkan pengasuh, melalui tulisan baik melalui internet/jejaring sosial, media, selebaran/kertas, buku, majalah, dll.

 

C1

C2

C3

C4

C4

 

3)        Bersikap/berbuat kasar kepada Pengurus IST dan atau sesama santri

a)        Bersikap/berbuat kasar terhadap adik kelas atau sebaliknya

b)        Bersikap/Berbuat kasar dengan bahasa lisan ataupun bahasa tubuh

c)        Mengeluarkan kata-kata kotor, memaki, menghina

d)        Melabrak, menantang, mengancam, memberi laqob/julukan buruk

e)        Meludahi, menyakiti fisik

f)         Menghina, mengejek, dan atau merendahkan pengurus, melalui tulisan baik melalui internet/jejaring sosial, media, selebaran/kertas, buku, majalah, dll

 

B1

B2

B3

B4

C2

C2

4)        Tidak menghargai kawan

B

5)        Menghina pengurus dan pengasuh

C

6)        Berinteraksi dengan lawan jenis yang bukan mahrom :

 

a)    Interaksi tidak langsung (melalui surat, sms, internet, dan yang sejenisnya

C1

b)   Interaksi tidak langsung yang mencakup segala tindakan yang mengarah perbuatan zina

C2

c)    Interaksi langsung (bertemuan atau melakukan pertemuan)

C2

d)   Berboncengan, berpegangan, berfoto bersama

C4

e)    Berpelukan, Berciuman

C5/ D

7)        Betemanan/bergaul malampaui batas hingga mengarah perbuatan liwath atau lesbian

C

8)        Bertengkar/berkelahi

C

9)         Mengadakan tahkim (persidangan) di luar kewenangan yang telah ditetapkan

C1

10)    Tidak melaporkan jika terjadi percekcokan atau perkelahian

B

11)    Menghakimi  sendiri  ketika terjadi perkelahian

B

12)    Menjadi perantara terjadinya pelanggaran

B

13)    Memukul orang lain tidak sampai mencederai

C1 – C2

14)    Memukul orang lain hingga mencederai

C3 – C4

G. Keluar Komplek

 

1)        Keluar komplek tanpa izin siang hari

B3

2)        Keluar komplek tanpa izin malam hari

C

3)        Keluar komplek meninggalkan asrama tanpa izin :

 

a.  1 - 3 hari

C2

b.  4 - 6 hari

C3

c. 7 hari atau lebih

C4

4)        Keluar komplek melampaui batas area/wilayah
yg ditentukan

B

5)        Terlambat datang ke pesantren

B

6)        Pulang tidak dengan mahromnya (pi)

C

7)        Keluar menonton hiburan/pertunjukan (konser, film, dll)

C

8)        Keluar melewati jalur terlarang

C

9)        Menyalahgunakan perizinan

C

 

10)     beraktifitas/bermain di rumah orang lain tanpa kepentingan yang dibenarkan/ diizinkan bagian yang berwenang di pengasuhan

B1

 

H. Adab

 

1)        Mengadu domba keluarga pesantren

C

2)        Membeda-bedakan antara pengasuh yang satu dengan yang lain

C

IV

BAB PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN

 

 

1)        Tidak mengikuti tausiyah

B

 

2)        Tidak mengikuti Qiro'atul Qur'an

B

 

3)        Tidak malaksanakan tugas dakwah

B

 

4)        Tidak mengikuti kursus

B

 

5)        Tidak mengikuti Muhadhoroh/munadhoroh

B

 

6)        Tidak   melaksanakan tugas   khotib Muhadhoroh / tugas munadhoroh

B

 

7)        Menyalahgunakan tugas dakwah

B

 

8)        Mengikuti kegiatan diluar pesantren dan atau mengadakan kegiatan tanpa izin/sepengetahuan kepengasuhan

C

 

9)        Belajar malam di kamar

B

 

10)    Mengganggu jalanya kegiatan Muhadhoroh, munadhoroh, taushiyah, dan belajar malam

B

V

BAB KEBERSIHAN DAN KEINDAHAN

 

 

1)        Tidak mencuci alat makan dan minum

B

 

2)        Tidak mengurus dan merawat pakaian seperti: menjemur pakaian berhari-hari, meletakkan sepatu/sandal di kelas

B

 

3)        Meninggalkan tugas piket kebersihan dan keindahan

B

 

4)        Membuang sampah di sembarang tempat

B

 

5)        Meludah disembarang tempat

A

 

6)        Meletakkan pakaian basah/kotor dalam kamar atau lemari

B

 

7)        Merendam pakaian berhari-hari

B

 

8)        Menyimpan alat makan/minum yang kotor dalam kamar atau almari

B

 

9)        Menjemur pakaian atau handuk didepan teras kamar

B

 

10)    Mencoret-coret tidak pada tempatnya seperti tembok, meja, kursi, dll

B

 

11)    Merusak sarana / hak milik Pesantren

C

 

10)    Mengambil manfaat atau mengambil bagian dari sarana dan hak milik pesantren tidak menurut ketentuan/peraturan yang ditetapkan pesantren (seperti diantaranya; memetik buah, dll.)

C1

VI

BAB  OLAH RAGA DAN KESEHATAN

 

 

1)        Tidak mengindahkan tata tertib UKP

B

 

2)        Tidak mau berobat ketika sakit

A

 

3)        Tidak mau opname ditempat yang disediakan

B

 

4)        Tidak mengikuti kegiatan olah raga yang diadakan IST/Kepengasuhan

B

 

5)        Berobat tanpa izin UKP atau BP

B

 

6)        Membuang obat atau menyia-nyiakanya

B

 

7)        Mengikuti olah raga di luar pesantren

B

 

8)        Berolah raga tidak pada waktunya (jamnya)

B

 

9)        Tidak memakai pakaian olah raga yang telah ditetapkan

B

VII

BAB  KEAMANAN

 

 

1)        Tidak mau ditunjuk sebagai petugas jaga

B

 

2)        Tidak melaporkan kejadian yang mencurigakan kepada kepengasuhan/petugas keamanan

B

 

3)        Membawa senjata api atau senjata tajam

B

 

4)        Membawa barang elektronik, dan atau memiliki/ menyimpan/ menitipkannya di lingkungan pesantren ataupun di sekitar pesantren

C1

 

5)        Meminjam kendaraan/sepeda kepada siapapun

B

 

6)        Berkelahi

C

 

7)        Mengendarai kendaraan dalam komplek

A

 

8)        Merusak atau menghilangkan hak milik orang lain

B

 

9)        Membaca komik, cerita, tabloid,  majalah yang tidak Islami

C

 

10)    Broushing/ mengakses Internet  bukan karena tugas resmi sekolah

C1

 

11)    Mengakses, menyimpan, ataupun menyebarluaskan  terhadap gambar, film, bacaan, dan yang sejenisnya, yang termasuk kategori porno, dan  atau hal lainnya yang mengarah pada amoral/ bertentangan dengan etika Islam

a.         Mengakses

b.        Menyimpan

c.         Menyebarluaskan

 

 

 

 

C1

C2

C3

 

12)     Menyebarluaskan  segala hal yang memungkinkan berakibat buruk terhadap lembaga pesantren baik langsung maupun tidak langsung

C

 

13)     Berjudi

C3

 

14)     Bermain kartu

C1

 

15)    Naik atap bangunan, atau jemuran

C

VIII

BAB MU'AMALAH

 

 

1)        Tidak Membayarkan Infaq syahriah pada waktunya

B

 

2)        Menyalahgunakan infaq syahriah

C

 

3)        Menipu pembayaran uang infaq syahriah kepada yang diamanahi

C2

 

4)        Mengutang uang/barang teman tidak seizin kepengasuhan

B

 

5)        Menyimpan uang melebihi jumlah yang ditentukan.

B

 

6)        Menabung tidak pada tempat menyimpan yang ditetapkan oleh pesantren

B

IX

BAB PINJAM MEMINJAM

 

 

1)        Merusak atau menghilangkan barang pinjaman

B

 

2)        Menggasab/memakai barang orang lain tanpa izin

B

 

3)        Tidak melapor bila hak miliknya dipakai orang lain tanpa izin

B

 

4)        Meminjam peralatan makan, pakaian, dan peralatan mandi

A

 

5)        Meminjam barang orang lain melebihi batas waktunya

A

X

BAB JUAL BELI

 

 

1)        Mengadakan jual beli di dalam pesantren

B

 

2)        Membeli kebutuhan harian di toko luar pesantren

B

 

3)        Menyuruh orang lain membelikan makanan atau barang, kebutuhan harian di luar pesantren

B

 

4)        Menjual-belikan hak milik orang lain yang belum jelas statusnya

C

XI

BAB TEMUAN (LUQOTHOH)

 

 

1)        Menemukan barang tidak dilaporkan

A

 

2)        Memakai   barang  temuan  atau  menyimpannya

B

 

3)        Menjual barang temuan

B

XII

BAB PENCURIAN (SARIQOH)

 

 

1)        Tidak melaporkan kehilangan

A

 

2)        Tidak melaporkan tindak pencurian yang dimengerti

B

 

3)        Bekerjasama dalam tindak pencurian

C

 

4)        Mencuri hak milik orang lain

C

 

5)        Menuduh orang lain melakukan tindak pencurian

C

XIII

BAB BERBAHASA

 

 

1)        Tidak berbicara dengan bahasa resmi

A

 

2)        Tidak menaati tata-tertib bagian bahasa

B

 

3)        Dengan sengaja merusak kaidah bahasa resmi

B

 

4)        Membiarkan temannya yang tidak berbahasa resmi

A

 

5)        Dengan sengaja menelantarkan temannya dengan bahasa yang salah

A

XIV

BAB KEORGANISAS1AN

 

 

1)        Tidak bersedia jika ditunjuk sebagai pengurus

B

 

2)        Meremehkan   terhadap   tugas-tugas kepengurusan

B

 

3)        Tidak menjaga nama baik pengurus

B

 

4)        Tidak bersedia menjadi anggota IST

C

 

5)        Tidak mentaati terhadap aturan pengurus IST

B

 

6)        Dengan sengaja memecah belah pengurus

C

 

PEDOMAN SANKSI

 

  1. KLASIFIKASI (Pelanggaran Ringan)

          A1  :    Peringatan

          A2  :    Kerja kebersihan 1 hari dan menghafal 1 ayat Al Qur’an

          A3  :    Kerja kebersihan 2 hari dan menghafal 1 hadis

          A4  :    Kerja kebersihan 1 hari dan shalat di shof awal selama 1 hari penuh (5 waktu sholat)

        

       Catatan  : Klasifikasi pelanggaran yang telah mencapai A5, berarti = B1

 

  1. KLASIFIKASI (Pelanggaran Sedang)

          B1  :    Kerja kebersihan 2 hari, dan shalat di shof awal 2 hari penuh secara berturut-turut

          B2  :    Kerja kebersihan 3 hari, dan shalat di shof awal 3 hari penuh secara berturut-turut

          B3  :    Kerja kebersihan 4 hari, dan shalat di shof awal 4 hari penuh secara berturut-turut

          B4  :    Membuat dan menandatangani Surat Pernyataan, serta membacakannya di depan umum, ditambah shalat di shof awal 4 hari penuh secara berturut-turut

      

          Catatan  : Klasifikasi pelanggaran yang telah mencapai B5, berarti = C1

 

III.  KLASIFIKASI C (Pelanggaran Berat)

C1       :    (PA)  Digundul, meminta tanda tangan asatidzah, Sholat di shof awal 4 hari penuh secara berturut-turut, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan orang tua/ wali.

                 (PI)   Meminta tanda tangan asatidzah, Shalat di shaf awal 4 hari penuh secara berturut-turut,  memakai jilbab khusus pelanggar, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan orang tua/ wali.

 

C2       :    (PA)  Digundul, meminta tanda tangan asatidzah, Sholat di shof awal 5 hari penuh secara berturut-turut, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan orang tua/ wali.

                 (PI)   Meminta tanda tangan asatidzah, Shalat di shaf awal 5 hari penuh secara berturut-turut,  memakai jilbab khusus pelanggar, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan orang tua/ wali.

C3       :    (PA)  Digundul, meminta tanda tangan asatidzah, Sholat di shof awal 6 hari penuh secara berturut-turut, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan dipanggil (didatangkan) orang tua/ wali.

                 (PI)   Meminta tanda tangan asatidzah, Shalat di shaf awal 6 hari penuh secara berturut-turut,  memakai jilbab khusus pelanggar, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan dipanggil (didatangkan) orang tua/ wali.

C4       :    (PA)  Digundul, meminta tanda tangan asatidzah, peringatan terakhir, Sholat di shof awal 7 hari penuh secara berturut-turut, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan dipanggil (didatangkan) orang tua/ wali, rekomendasi/pertimbangan untuk tidak dinaikkan kelas.

                 (PI)   Meminta tanda tangan asatidzah, peringatan terakhir,  Sholat di shof awal 7 hari penuh secara berturut-turut, memakai jilbab khusus pelanggar, pemberitahuan kepada wali kamar, wali kelas, Bag. BP, dan dipanggil (didatangkan) orang tua/ wali, rekomendasi/pertimbangan untuk tidak dinaikkan kelas.

 

          Catatan  : Klasifikasi pelanggaran yang telah mencapai C5, berarti = D (dikeluarkan dari Pesantren karena telah masuk/sama dengan klasifikasi pelanggaran berat sekali)

 

  1. KLASIFIKASI D (Pelanggaran Berat Sekali)

          Pelaku dikeluarkan dari Pesantren secara langsung, dengan perincian pelanggaran syar’i yang dilakukan satu saja dan atau lebih dari satu diantara jenis pelanggaran sebagai berikut :

 

  1. Mengikuti aqidah yang batil, menolak aqidah yang benar, menyebarkan aqidah yang batil
  2. Meninggalkan shalat fardlu dengan pembangkangan
  3. Berzina
  4. Minum Khomr dan sejenisnya
  5. Mencuri senilai > 250.000
  6. Menyakiti fisik ustad/ustadzah (guru) dan pengasuh
  7. Melakukan perbuatan Liwath (homoseks/lesbian)
  8. Berpelukan dan atau berciuman dengan lawan jenis bukan mahram

 

  1. SANKSI TAMBAHAN

Sanksi Ta’dzir (dijilid menggunakan rotan, maksimal 10 x), dikenakan pada pelaku pelanggaran :

  1. Pencurian senilai < 250.000
  2. Tindakan/perilaku yang mengarah perbuatan liwath (homoseks/lesbian)
  3. Meninggalkan shalat fardlu
  4. Meninggalkan puasa wajib
  5. KETERANGAN

 

  1. Penegakan/penerapan sanksi terhadap pelaku pelanggaran, diorientasikan semata-mata untuk perbaikan diri santri yang bersangkutan dan demi tegaknya disiplin, bukan sebagai bentuk  Maka dalam pelaksanaannya harus mengutamakan kasih sayang, ketepatan, ketegasan, dan atau memberi maaf yang proporsional, dan sekaligus menghindari tindakan mendzolimi dengan sanksi yang berlebihan (melampaui ketentuan)
  2. Para penegak hukum dituntut menguasi persoalan dengan seksama, termasuk penguasaan tata tertib dan khittah.
  3. Di dalam penindakan, hendaknya menekankan kepada pembinaan dan penyadaran diri ketimbang mencari-cari kesalahan
  4. Hendaknya menghindari hukuman fisik dan cara-cara yang menggunakan kekerasan
  5. Bentuk pelanggaran santri dalam perhitungan berlaku 1 tahun, dan berikutnya dinilai dari awal. Jika ada pelanggaran yang dilakukan berrangkai, maka diambil jenis pelanggaran yang terberat.
  6. Pencatatan pelanggaran dan administrasinya harus dilakukan dengan tertib sebagai bentuk pertanggungjawaban (pada saatnya, data-data amat dibutuhkan)
  7. Benda/ barang yang menurut tata tertib pesantren dinyatakan terlarang, jika tidak diindahkan oleh santri sehingga kemudian tersita oleh pesantren, maka barang tersebut tidak akan dikembalikan, kecuali melalui kebijakan Pimpinan dengan ketentuan dan pengaturannya ditetapkan kemudian.

BAB XIV

PENUTUP

 

Pasal Empatpuluh Dua

Hal-hal yang dianggap perlu namun belum tercantum dalam tata tertib ini, akan diatur kemudian

BAB PENJELASAN

 

Penjelasan istilah dan atau rincian tambahan atas pasal-pasal sebagaimana telah disebutkan, yaitu sebagai berikut:

 

 

No.

BAB

PASAL

ISTILAH/

KALIMAT

PENJELASAN/RINCIAN

1

 

 

Pelanggaran

Perbuatan/perkara melanggar.  Yang dimaksud perbuatan/perkara melanggar dalam buku ini, adalah tindakan/perilaku/perkara yang dilakukan sedang ia  bertentangan/menyelisihi ketentuan tata tertib yang ditetapkan Pesantren

2

 

 

Klasifikasi sanksi

Penggolongan ketentuan sanksi menurut jenis pelanggaran

3

 

 

Tata Tertib

Tata Tertib didasarkan pada Al Qur’an, As Sunnah, dan Khittah Pesantren

4

 

 

Santri

Penyebutan kata SANTRI dalam tata teritib ini, mencakup di dalamnya  SANTRI PUTRA DAN SANTRI PUTRI secara keseluruhan, kecuali jika ada penyebutan pengkhususan

5

 

 

III
(AKHLAK)

V

Aurat

Yang dimaksud aurat adalah : bagian badan yg tidak boleh kelihatan menurut ketentuan hukum Islam.

Ø  Batasan aurat Putra :  dari pusar hingga lutut

Ø  Batasan aurat Putri   :  Seluruh tubuh (jasad dari bagian ujung kaki hingga ujung rambut) terkecuali muka dan telapak tangan

6

III

(AKHKLAK)

VII

Sub bab makanan dan minuman

Sesuatu yang memabukkan

Yang dimaksud sesuatu yang memabukkan mencakup diantaranya benda dalam bentuk cair, padat, gas, zat adiktif, dsb. seperti: vodka, bir, sampanye, brendi, wiski, tuak,  ganja, narkotika, opium, candu, narkoba, ekstasi, pil koplo, sabu-sabu, heroin, putaw, morfin, kokain, alkohol, ciu, dan yang semisalnya.

7

III

(AKHKLAK)

VIII

Sub bab makanan dan minuman

Sesuatu yang membahayakan jiwa/merusak badan

Yang dimaksud di sini adalah sesuatu/benda-benda yang secara umum zatnya bukan untuk dikonsumsi, lalu digunakan menyalahi fungsi yang semestinya, seperti : autan/obat nyamuk, porstek, detergen, obat serangga, pemutih,  betadin, dsb

8

III

(AKHKLAK)

X

Sub bab Tidur

Tidur di kamar/ruang yang tidak sesuai peruntukannya

Diantaranya tidur di kamar orang lain, tidur di kelas malam hari, tidur di kamar mandi, tidur di internit, tidur di atas atap, tidur di masjid, tidur di dapur, tidur di atas bak mandi, tidur di jemuran, dsb

9

III
(AKHLAK)

XVI

Sub Bab

Bergaul

 

Bersikap/berbuat kasar

Yang dimaksud bersikap/berbuat kasar diantaranya mencakup hal-hal sbb. :

Ø  Bersikap/berbuat kasar dengan bahasa lisan maupun bahasa tubuh

Ø  Mengeluarkan kata-kata kotor, memaki, menghina

Ø  Melabrak, menantang, mengancam, memberi laqob/julukan buruk

Ø  Menyakiti fisik, meludahi,

Ø  Menghina, mengejek, dan atau merendahkan, terhadap pengasuh secara langsung maupun tidak langsung : melalui tulisan, internet/jejaring sosial, media, selebaran/kertas, buku, majalah, dinding, dll.

10

III
(AKHLAK)

XVI

Sub Bab

Bergaul

Interaksi dengan yang bukan mahram

Yang dimaksud interaksi dengan yang bukan mahram, diantaranya mencakup hal-hal sbb. :

Ø Interaksi tidak langsung (melalui surat, HP/telpon, internet, dan yang sejenisnya

Ø Interaksi tidak langsung yang mencakup segala tindakan yang mengarah perbuatan zina

Ø Interaksi langsung seperti: bertemu/melakukan pertemuan, berboncengan, berpegangan, berfoto bersama, berpelukan, berciuman

11

V

(KEINDAHAN DAN KEBERSIHAN)

XXII

 

Merusak sarana

Menjadikan sesuatu (obyek) rusak/tidak berfungsi, dan segala tindakan yang mengakibatkan kondisinya menjadi tidak baik

12

V

(KEINDAHAN DAN KEBERSIHAN)

XXII

Sarana dan hak milik

Sarana dan hak milik yang dimaksud adalah: segala sesuatu yg sengaja dipakai/diadakan sebagai alat dalam mencapai maksud atau tujuan pesantren, baik langsung maupun tidak langsung seperti gedung dan segala perlengkapannya, meja kursi dan segala jenisnya, segala macam tanaman (tanaman hias, tanaman buah, dll), alat laboratorium dan perlengkapannya, alat komunikasi dan perangkatnya, alat dapur dan seluruh perniknya, alat transportasi, alat elektronik, alat keterampilan, dan seluruh prasarana yang dinilai sebagai penunjang lembaga pesantren, yang kesemuanya tersebut berada dalam kepemilikan pesantren dan atau YPIA

13

VII
(KEAMANAN)

XXVI

 

Alat Elektronik

Elektronik adalah : alat yg dibuat berdasarkan prinsip elektronika; hal atau benda yg menggunakan alat-alat yg dibentuk atau bekerja atas dasar elektronika, yaitu mencakupi diantaranya :

Ø Hand phone (HP), laptop, komputer, ipad, iPhone, TV, Radio, Game,Tape recorder, MP3/4, flasdisk, hard disk eksternal, setrika listrik, micro SD, kartu sim HP, alat pemanas, alat pendingin, dan barang elektronik lainnya. Dikecualikan terhadap benda elektronik yang secara khusus ataupun dalam kondisi tertentu secara formal diizinkan Pesantren

14

VII
(KEAMANAN)

XXVI

Berjudi

Mempertaruhkan sejumlah uang atau harta dengan permainan tebakan dan atau yang semisal berdasarkan kebetulan, dengan tujuan mendapatkan sejumlah uang atau harta yang lebih besar dari pada jumlah uang atau harta semula. Yang termasuk kategori permainan judi yang dimaksud dalam tata tertib ini, diantaranya bermain dadu, bermain kartu remi, ceki, domino, dan lain-lain yang semisalnya

15

VII
(KEAMANAN)

XXVI

Main kartu

Yang dimaksud main kartu dalam tata tertib ini, adalah bermain kartu dengan tanpa taruhan (sekedar bermain) namun permainan ini tetap identik/kebiasaan yang umumnya dikategorikan mengarah pada perjudian, seperti diantaranya: bermain remi, ceki, dadu, dan yang semisalnya

 

 

Catatan :

Peraturan/tata tertib serta pedoman sanksi, bisa mengalami perubahan/peninjauan ulang melalui musyawarah dan ketetapan Pimpinan

Halaman 5 dari 5

Go to top